Adaptor


Alat-alat elektronika yang kita gunakan hampir semuanya membutuhkan sumber energi listrik untuk bekerja. Perangkat elektronika mestinya dicatu oleh suplai arus searah DC

(direct current) yang stabil agar dapat bekerja dengan baik. Hal ini karena aru AC memiliki arus yang tidak tetap sehingga mudah merusak perangkat elektronika. Selain itu jika arus AC  digunakan pada perangkat audio akan menimbulkan noise. Baterai atau accu adalah sumber catu daya DC yang paling baik. Namun untuk aplikasi yang membutuhkan catu daya lebih besar, sumber dari baterai tidak cukup. Sumber catu daya yang besar adalah sumber bolak-balik AC (alternating current) dari pembangkit tenaga listrik. Untuk itu diperlukan suatu perangkat catu daya yang dapat mengubah arus AC menjadi DC. Listrik dari PLN menjadi sumber energi tersebut.

Listrik dari PLN tiba di tempat kita dengan tegangan  sebesar 220 volt AC (arus bolak-balik).  Getaran pada listrik AC dari PLN umumnya bekerja pada frekuensi 50/60Hz.(dengan kata lain terjadi gelombang sinus sebanyak 50/60 dalam satu detik)

PRINSIP DASAR POWER SUPPLY UMUM

Listrik dari PLN pertama kali diturunkan tegangannya menggunakan transformator(trafo). Secara umum terdapat dua jenis transformator yaitu:

  • Transformator Teganganà transformator untuk mengubah besar tegangan. Transformator tegangan di bagi menjadi dua:
    • Transformator StepUp adalah transformator untuk mengubah tegangan dari tegangan rendah ke tegangan tinggi(menaikkan tegangan). Contoh pengguanaan transformator ini adalah pada pembangkit listrik yaitu untuk menaikkan tegangan yang berasal dari generator sebelum didistribusikan.
    • Transformator Step Down adalah transformator untuk mengubah tegangan tinggi ke tegangan rendah(menurunkan tegangan). transformator inilah yang digunakan dalam power supply.
  • Transformator Arusàtransformator untuk mengubah besar arus

Setelah melalui transformator  maka diperoleh arus AC bertegangan rendah yang kemudian disearahkan menggunakan rangkaian penyearah. secara garis besar prinsip dasar dari suatu power supply adalah:

Arus AC 220V –> Transformator –> Arus AC tegangan rendah –> Penyearah –> Arus DC tegangan rendah.

Sebenarnya listrik AC bertegangan tinggi dari PLN itu mengalami berbagai perlakuan untuk menghasilkan listrik DC berteganga rendah. Mula-mula listrik AC bertegangan 220 V dari PLN diturunkan tegangannya menggunakan transformator. Pada transformator listrik bertegangan 220 V di inputkan pada kumparan primer transformator dan menginduksi kumparan sekunder yang merupakan keluaran dari  transformator tersebut. Besar tegangan yang keluar dari kumparan sekunder bergantung pada perbandingan jumlah lilitan antara kumparan primer dengan kumparan sekunder. Secara matematis dirumuskan:

Np : Ns = Vp : Vs = Is : Ip

Keterangan:

Np       = Jumlah Lilitan Primer

Ns       = Jumlah Lilitan Sekunder

Vp       = Tegangan Kumparan Primer

Vs       = Tegangan Kumparan Sekunder

Is         = Arus Sekunder

Ip         = Arus Primer

Dari persamaan diatas jelas bahwa jumlah lilitan berbanding lurus dengan tegangan dan berbanding terbalik dengan arus. Dengan kata lain dengan semakin banyaknya jumlah lilitan kumparan sekunder maka tegangan keluarannya pun semakin besar dan sebaliknya arusnya semakin kecil. Hal ini terjadi karena pada transformator tidak mengubah besar daya listrik tersebut melainkan mengubah besar  tegangannya sehingga antara daya input sama dengan daya out put. Secara matematis dirumuskan:

Pin = Pout

Berdasar atas pernyataan tersebut maka transformator yang ideal adalah transformator yang mampu menghasilkan daya out put yang sama dengan daya input (memiliki efisiensi 100%). Namun pada kenyataannya transformator dengan efisiensi 100% tidak ada karena terjadi kerugian-kerugian diantaranya kerugian inti, kerugian akibat arus eddy(Eddy Current Loses) dan lain-lain. Oleh karena itu,transformator yang baik adalah transformator yang memiliki nilai efisiensi yang besar. Efisiensi transformator di rumuskan:

η  = ( Pout : Pin) . 100%

Prinsip penyearah (rectifier) yang paling sederhana ditunjukkan pada gambar-1 berikut ini. Transformator diperlukan untuk menurunkan tegangan AC dari jala-jala listrik pada kumparan primernya menjadi tegangan AC yang lebih kecil pada kumparan sekundernya.

gambar 1 : rangkaian penyearah sederhana

Pada rangkaian ini, dioda berperan untuk hanya meneruskan tegangan positif ke beban RL. Ini yang disebut dengan penyearah setengah gelombang (half wave). Untuk mendapatkan penyearah gelombang penuh (full wave) diperlukan transformator dengan center tap (CT) seperti pada gambar-2.

gambar 2 : rangkaian penyearah gelombang penuh

Tegangan positif phasa yang pertama diteruskan oleh D1 sedangkan phasa yang berikutnya dilewatkan melalui D2 ke beban R1 dengan CT transformator sebagai common ground.. Dengan demikian beban R1 mendapat supplai tegangan gelombang penuh seperti gambar di atas. Untuk beberapa aplikasi seperti misalnya untuk men-catu  motor dc yang kecil atau lampu pijar dc, bentuk tegangan seperti ini sudah cukup memadai walaupun terlihat tegangan ripple dari kedua rangkaian di atas masih sangat besar.

gambar 3 : rangkaian penyearah setengah gelombang dengah filter C

Gambar 3 adalah rangkaian penyearah setengah gelombang dengan filter kapasitor C yang paralel terhadap beban R. Ternyata dengan filter ini bentuk gelombang tegangan keluarnya bisa menjadi rata.  Gambar-4 menunjukkan bentuk keluaran tegangan DC dari rangkaian penyearah setengah gelombang dengan filter kapasitor. Garis b-c kira-kira adalah garis lurus dengan kemiringan tertentu, dimana pada keadaan ini  arus untuk beban R1 dicatu oleh tegangan kapasitor. Sebenarnya garis b-c bukanlah garis lurus tetapi eksponensial sesuai dengan sifat pengosongan kapasitor.

gambar 4 : bentuk gelombang dengan filter kapasitor

Kemiringan kurva b-c tergantung dari besar arus I yang mengalir ke beban R. Jika arus I  = 0 (tidak ada beban) maka kurva b-c akan membentuk garis horizontal. Namun jika beban arus semakin besar, kemiringan kurva b-c akan semakin tajam. Tegangan yang keluar akan berbentuk gigi gergaji dengan tegangan ripple yang besarnya adalah :

Vr = VM -VL ………. (1)

dan tegangan dc ke beban adalah  Vdc = VM + Vr/2 ….. (2)

Rangkaian penyearah yang baik adalah rangkaian yang memiliki tegangan ripple paling kecil. VL adalah tegangan discharge atau pengosongan kapasitor C, sehingga dapat ditulis :

VL = VM e -T/RC ………. (3)

Jika persamaan (3) disubsitusi ke rumus (1), maka diperoleh :

Vr = VM (1 – e -T/RC) …… (4)

Jika T << RC, dapat ditulis :    e -T/RC  1 – T/RC ….. (5)

sehingga jika ini disubsitusi ke rumus (4) dapat diperoleh persamaan yang lebih sederhana :

Vr = VM(T/RC) …. (6)

VM/R tidak lain adalah beban I, sehingga dengan ini terlihat hubungan antara beban arus I dan nilai kapasitor C terhadap tegangan ripple Vr. Perhitungan ini efektif untuk mendapatkan nilai tengangan ripple yang diinginkan.

Vr = I T/C … (7)

Rumus ini mengatakan, jika arus beban I semakin besar, maka tegangan ripple akan semakin besar. Sebaliknya jika kapasitansi C semakin besar, tegangan ripple akan semakin kecil. Untuk penyederhanaan biasanya dianggap T=Tp, yaitu periode satu gelombang sinus dari jala-jala listrik yang frekuensinya 50Hz atau 60Hz. Jika frekuensi jala-jala listrik 50Hz, maka T = Tp = 1/f = 1/50 = 0.02 det. Ini berlaku untuk penyearah setengah gelombang. Untuk penyearah gelombang penuh, tentu saja fekuensi gelombangnya dua kali lipat, sehingga T = 1/2 Tp = 0.01 det.

Penyearah gelombang penuh dengan filter C dapat dibuat dengan menambahkan kapasitor pada rangkaian gambar 2. Bisa juga dengan menggunakan transformator yang tanpa CT, tetapi dengan merangkai 4 dioda seperti pada gambar-5 berikut ini.

gambar 5 : rangkaian penyearah gelombang penuh dengan filter C

Sebagai contoh, anda mendisain rangkaian penyearah gelombang penuh dari catu jala-jala listrik 220V/50Hz untuk mensuplai beban sebesar 0.5 A. Berapa nilai kapasitor yang diperlukan sehingga rangkaian ini memiliki tegangan ripple yang tidak lebih dari 0.75 Vpp. Jika rumus (7) dibolak-balik maka diperoleh.

C = I.T/Vr = (0.5) (0.01)/0.75 = 6600 uF.

Untuk kapasitor yang sebesar ini banyak tersedia tipe elco yang memiliki polaritas dan tegangan kerja maksimum tertentu. Tegangan kerja kapasitor yang digunakan harus lebih besar dari tegangan keluaran catu daya. Anda barangkalai sekarang paham mengapa rangkaian audio yang anda buat mendengung, coba periksa kembali rangkaian penyearah catu daya yang anda buat, apakah tegangan ripple ini cukup mengganggu. Jika dipasaran tidak tersedia kapasitor yang demikian besar, tentu bisa dengan memparalel dua atau tiga buah kapasitor.

copyright n edited from all source

About these ads
  1. sip

  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: